Press Release TNC : Hasil Penelitian Terumbu Karang Terkini

RILIS BERITA :

Terumbu Karang sangat Penting bagi Pengurangan dan Adaptasi Resiko “Indonesia menempati peringkat satu sebagai negara dengan populasi terbanyak yang memperoleh manfaat dari pengurangan resiko atas keberadaan terumbu karang“

Jakarta, 13 Mei 2014 – Penelitian terkini yang dilakukan oleh ilmuwan dari University of Bologna, The Nature Conservancy (TNC), U. S. Geological Survey, Stanford University dan University of California – Santa Cruz menghasilkan sintesa global pertama mengenai kontribusi terumbu karang terhadap pengurangan dan adaptasi resiko di kawasan Atlantik, Pasifik, dan Samudera Hindia. Penelitian ini menyebutkan bahwa terumbu karang dapat memberikan perlindungan yang substansial terhadap bencana alam dengan mengurangi energi gelombang rata-rata 97% (penelitian ini dilakukan di semua laut tropis). Tubir terumbu karang atau rataan karang dangkal yang pertama kali memecah ombak, dapat mengurangi kekuatan ombak hingga 86%. Biaya rata-rata untuk pemecah ombak buatan adalah USD $19,791 per meter, sementara restorasi terumbu karang hanya membutuhkan US$ 1,290 per meter.
Melalui jurnal “Nature Communications” yang diterbitkan pada edisi bulan ini, penelitian ini menunjukkan bahwa terumbu karang dapat “berfungsi sebagai lini pertahanan pertama dari terjangan ombak, badai, dan peningkatan permukaan laut ,” kata Dr. Michael Beck, (kepala?) Peneliti kelautan TNC dan salah satu penulis dalam studi ini. Ia kemudian menambahkan, ” 200 juta orang di lebih dari 80 negara terancam jika terumbu karang tidak dilindungi dan dipulihkan.” Dr. Filippo Ferrario, penulis utama dari University of Bologna mengatakan, “penelitian ini menggambarkan bahwa restorasi dan perlindungan terumbu karang sangat penting dan merupakan solusi dengan biaya efektif untuk mengurangi resiko terhadap bencana alam di wilayah pesisir dan terhadap perubahan iklim.” Dr. Fiorenza Micheli dari Stanford University kemudian menambahkan, “sementara banyak pihak yang mengkhawatirkan masa depan terumbu karang dalam menghadapi perubahan iklim, masih banyak alasan bagi kita untuk tetap berpikir optimis tentang masa depan terumbu karang terutama jika kita dapat mengelola faktor-faktor ancaman lokal seperti polusi dan pembangunan.”
Penelitian ini juga menyatakan bahwa lebih dari 41 juta penduduk Indonesia memiliki ketergantungan tinggi terhadap sumberdaya terumbu karang. “Sebagai tempat bagi 16% terumbu karang dunia dan sekitar 590 spesies karang keras yang tersebar di seluruh penjuru nusantara, Indonesia memiliki peran penting dalam ekosistem laut dunia,” kata Gondan Renosari, Direktur Program Kelautan TNC Indonesia. Ia kemudian menambahkan, “sayangnya, terumbu karang di Indonesia saat ini tengah terancam keberadaannya, terutama oleh faktor manusia seperti pembangunan di kawasan pesisir dan praktek penangkapan ikan yang merusak.” “Penelitian ini hendaknya menjadi peringatan bagi pemimpin kita di masa datang untuk lebih memerhatikan dan mengutamakan pembangunan infrastruktur hijau yang telah disediakan oleh alam dibanding mengadakan proyek-proyek raksasa untuk menghadapi perubahan iklim,” tegasnya.
Saat ini, mitigasi bencana pesisir dan adaptasi iklim telah membuat banyak negara berinvestasi besar untuk membangun berbagai struktur pertahanan buatan seperti tanggul laut (sea wall). Padahal sebaliknya, penelitian ini menemukan bahwa restorasi terumbu karang untuk pertahanan pesisir besarnya hanya 1/10 dari biaya pembangunan tanggul buatan. Pertahanan terumbu karang dapat ditingkatkan dengan biaya yang efektif melalui restorasi, sebuah faktor penting untuk melindungi negara dan kawasan kepulauan dengan sumber dana terbatas. “Terumbu karang adalah anugerah alam yang mengagumkan, terutama karena jika dalam kondisi baik, dapat memberikan manfaat pengurangan gelombang yang sebanding dengan pertahanan pantai buatan dan beradaptasi dengan peningkatan permukaan laut,” ucap Dr. Curt Storlazzi, salah satu pengarang buku yang berasal dari Badan Geologi Amerika Serikat. “Penelitian ini menunjukkan bahwa restorasi terumbu karang dapat menjadi cara yang efektif dan murah masyarakat pesisir dalam menghadapi kombinasi dari badai dan kenaikan permukaan laut.”
Saat ini usaha-usaha konservasi kebanyakan ditujukan untuk terumbu karang di kawasan terpencil, namun penelitian ini menyarankan bahwa sebaiknya konservasi juga diarahkan ke kawasan perairan dekat pemukiman penduduk yang akan mendapatkan manfaat langsung dari restorasi dan pengelolaan terumbu karang. Penelitian ini juga menyimpulkan bahwa sekitar 197 juta orang di seluruh dunia memperoleh manfaat dari terumbu karang atau sebaliknya harus menanggung biaya yang lebih besar jika terumbu terdegradasi. Mereka adalah penduduk yang tinggal di desa dan kota kecil di kawasan pesisir (di bawah ketinggian 10 meter) yang rentan terhadap ancaman bencana alam dan berjarak sekitar 50 kilometer dari terumbu karang. Jumlah orang yang dapat terpengaruh langsung oleh kesehatan terumbu karang, 15 negara dengan populasi terbesar adalah:

1. Indonesia, 41 juta
2. India, 36 juta
3. Filipina, 23 juta
4. Tiongkok, 16 juta
5. Vietnam, 9 juta
6. Brazil, 8 juta
7. Amerika Serikat, 7 juta
8. Malaysia, 5 juta
9. Sri Lanka, 4 juta
10. Taiwan, 3 juta
11. Singapura, 3 juta
12. Kuba, 3 juta
13. Hong Kong, 2 juta
14. Tanzania, 2 juta
15. Saudi Arabia, 2 juta

Tentang TNC
The Nature Conservancy adalah organisasi konservasi terkemuka yang bekerja di 35 negara di seluruh dunia untuk melindungi darat dan perairan di mana semua kehidupan bergantung. Di Indonesia, TNC telah bekerja dalam kemitraan konservasi dengan pemerintah, masyarakat dan sektor swasta selama lebih dari 20 tahun, memajukan solusi untuk perlindungan hayati, pengelolaan sumberdaya alam dan perubahan iklim untuk kepentingan masyarakat dan alam. Dengan menggunakan model-model pengelolaan sumberdaya alam yang berbasis sains, TNC memberikan solusi dalam penyusunan kebijakan dan mempengaruhi tata kerja dan kelola yang berakibat pada bertambahnya konservasi darat dan laut di Indonesia yang dikelola secara efektif. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.nature.or.id.
Kontak media:
Tri Soekirman, Marketing & Communications Director
E-mail: [email protected] HP: 08123850155

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink. Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.

  • Current Issue

  • twitter facebook


    Yo kita mewarnai Yo kita mewarnai
  • promo

  • Nusa Trip

  • Change.org